Senegal vs Algeria, Bagaimana Hasilnya?

Senegal vs Algeria, Bagaimana Hasilnya?

Aljazair menjadi juara Piala Afrika 2019 setelah mengalahkan Senegal 0-1 di Stadion Internasional Kairo, Sabtu (20/7/2019) dini hari WIB. Gol tunggal Baghdad Bounedjah pada awal laga sudah cukup menjadi penentu kemenangan sekaligus memberikan gelar kedua bagi Les Fennecs sepanjang sejarah.

Pertandingan antara dua negara terbaik Afrika tahun ini awalnya diperkirakan berjalan seimbang. Namun, semua berubah ketika laga baru berjalan semenit lewat beberapa detik. Tendangan Bounedjah mengenai kaki Salif Sane, bola berubah arah, dan menjauh dari jangkauan Alfred Gomis. Tak ada yang bisa dilakukan Gomis dan skor menjadi 0-1 untuk Aljazair.

Kebobolan cepat seperti itu membuat Senegal berniat secepatnya memberikan reaksi. Di sisi lain mereka juga dipaksa untuk tetap tenang menyikapi potensi serangan balik dari skuad asuhan Djamel Belmadi. Senegal sendiri terlihat sangat mengandalkan pergerakan Sadio Mane untuk membongkar pertahanan rapat Aljazair.

Baca juga  Pertandingan PSG vs Strasbourg berakhir seri, skor 2 – 2

Sepanjang turnamen tahun ini, pertahanan Aljazair memang luar biasa dengan hanya dua kali kebobolan, yakni di laga perempat final dan semifinal. Faktanya, gawang Rais Mbolhi di final kali ini baru terancam di menit 27 melalui usaha tendangan jarak jauh yang dilakukan Henri Saivet.

Namun, tendangan bebas yang dilakukan gelandang Senegal itu relatif mudah diamankan oleh Mbolhi. Sementara peluang berikutnya baru lahir jelang akhir babak pertama melalui tendangan Mbaye Niang yang masih melambung.

Memasuki babak kedua, inisiatif menyerang langsung dilakukan anak asuh Aliou Cisse. Sang pelatih kemudian menambah daya gedor di sektor serang dengan masuknya Krepin Diatta menggantikan Badou Ndiaye yang merupakan gelandang bertahan. Menit 60, wasit sempat menunjuk titik putih bagi Senegal ketika umpan silang Ismaila Sarr mengenai tangan Adlene Guedioura.

Baca juga  Perusahaan jejaring laundry, PT Anugrah Lima Semesta, ekspansi ke Malang dengan membuka gerai ke-61 bernama The Daily Wash Laundromat

Namun setelah melihat tayangan di VAR, wasit menganulir keputusannya itu lantaran terlihat tangan Guedioura tak aktif ketika bola dilepaskan oleh Sarr. Waktu yang sudah tak banyak membuat Senegal semakin aktif melepaskan serangan. Niang pada menit 66 sempat melewati Mbolhi namun usaha berikutnya dari sang kiper membuat eksekusi Niang tetap saja tak bisa masuk ke gawang. Empat menit kemudian giliran Youssouf Sabaly yang memaksa Mbolhi melakukan penyelamatan.

Sementara itu peluang terbaik Senegal didapatkan pada menit 83. Sarr yang berada di kotak penalti mendapatkan peluang bersih. Namun sepakan volinya malah melambung di atas gawang. Pada akhirnya, tetap tak ada gol penyama dari Senegal yang membuat Aljazair bisa merayakan gelar juara. Sebelum edisi tahun ini, Aljazair sudah pernah merasakan gelar juara Piala Afrika pada 1990. Sebaliknya, bagi Senegal ini adalah kegagalan kedua dari dua kali percobaan mereka di final, pada 2002 dan 2019.

Baca juga  Rennes vs PSG Berakhir dengan Skor 2 - 2
Ads Blocker Image Powered by Code Help Pro

Ads Blocker Detected!!!

We have detected that you are using extensions to block ads. Please support us by disabling these ads blocker.

Powered By
Best Wordpress Adblock Detecting Plugin | CHP Adblock