Review Toy Story 4

Review Toy Story 4

Sepertinya ide yang buruk ketika diminta untuk menambahkannya. Ini adalah akhir dari karya pertama saya, dan saya hanya mengucapkan selamat berpisah dengan Woody, Buzz dan teman-teman mainan lainnya. Akan mudah komersialisme untuk menambahkan lebih banyak sekuel ke seri setelah hampir 10 tahun sejak itu akan membuat mereka menjual. Bukankah itu suatu tindakan yang dapat mencemarkan nama trilogi legendaris yang hampir sempurna?

Namun, bahkan jika rintangan setinggi itu dipaksakan, karya “Toy Story 4” ini melompati dengan ringan untuk mewujudkan “keajaiban film” yang tidak pernah kalah dengan karya sebelumnya. Sepertinya keajaiban bahwa Pixar mampu menciptakan kembali kisah yang kaya dan mendalam seperti itu sambil tetap mempertahankan aktingnya yang segar sebagai pembuka. Namun, “Toy Story 4” adalah sebuah karya yang penuh dengan kesenangan, kejutan, dan keanehan yang menyaingi karya apa pun dalam seri ini, dan karya-karya yang tidak mengecewakan harapan penggemar.

Selain itu, berkat karakter baru Duke Kaboon, seorang stuntman sepeda yang diperankan oleh Keanu Reeves, dan mainan sarkastik yang diisi oleh D. Keakey, Michael K. dan Jordan Peale, Ducky & Bunny, karya ini adalah kisah terbaik dalam seri ini. Sudah menjadi. Namun, adegan yang bisa sangat lucu di “Toy Story 4” seringkali merupakan adegan di mana Tony Hale bermain Forky. Forky adalah mainan yang sedikit gugup yang terbuat dari sendok, dan itu adalah karakter yang entah bagaimana ego tumbuh setelah diciptakan oleh Bonnie di taman kanak-kanak. Sangat menyenangkan untuk melihat mengapa Anda merasa kebutuhan sehari-hari yang pemalu itu ada, tetapi itu adalah karakter sedih dan sedih yang Anda pikir Anda tidak berharga terlepas dari seberapa besar Anda dicintai di sekitar Anda Itu juga.

Baca juga  Pengarang Chainsaw Man Tatsuki Fujimoto Resmi Bergabung dengan Twitter Setelah Akun Adik Perempuannya Diblokir

Ya, ada banyak adegan yang tidak akan terlihat tanpa air mata di “Toy Story 4”. Dalam karya sebelumnya, ditarik bahwa pahlawan yang menyadari bahwa perannya telah berakhir bertentangan dengan fakta itu, tetapi dalam karya ini tema konflik atas sesuatu sebagai penting-realisasi diri- Itu ditempatkan di Apa yang terjadi ketika mainan, yang telah ada selama bertahun-tahun hanya untuk menyenangkan pemiliknya, mulai memikirkan tujuan nyata mereka dan menantang di luar peran yang diberikan.

Woody selalu seperti ayah untuk mainan lain (dan pasti untuk Andy) dan merupakan karakter yang mewujudkan “orangtua yang pergi setelah seorang anak meninggalkan sarang.” Bahkan setelah Andy melanjutkan ke perguruan tinggi dan meninggalkan rumah, mainannya yang penting tidak dapat bergerak maju. Para koboi yang kesepian terobsesi untuk membuat anak-anak baru merasa bahagia dan aman bahkan jika pemiliknya berubah, tetapi dengan penampilan yang kesal, bersama dengan desakan temannya, ia memiliki makna fisik dan psikologis yang baru. Berkendaralah ke petualangan baru.

Baca juga  Toko Pertama Seven Eleven di Okinawa

Dalam kasus Woody, itu dimulai dengan reuni sesekali dengan mantan lawannya tercinta Bo Peep dalam perburuan Forkey. Bo sekarang dalam perjalanan menuju kemerdekaan dan tumbuh menjadi wanita yang mandiri. Namun, Woody, yang menyaksikan cara hidupnya mandiri, terpaksa menghadapi rasa takut menjadi mainan yang hilang, yang merupakan kekuatan pendorong dari cerita pertama. Di sisi lain, Buzz, yang merasa puas dengan kehidupan barunya, dipaksa untuk bangun dan mencari solusi, karena Woody telah menghilang lagi. Namun, dalam prosesnya, mereka mulai mempertanyakan apakah ini benar-benar keputusan yang tepat. Untuk Buzz yang berhasil menyelamatkan Woody dalam “Toy Story 2”, dapat dikatakan bahwa itu adalah sedikit kemunduran, tetapi bertarung dengan rasa takut Space Ranger yang percaya diri menjadi seorang pemimpin adalah perkembangan baru Ini adalah perubahan yang disambut baik.

Jika ada cacat dalam “Toy Story 4” – terutama jika film ini benar-benar bagian terakhir dari seri-lebih banyak waktu dihabiskan untuk cerita karakter baru daripada di awal Itu yang kamu lakukan. Dalam “Toy Story 3”, anggota seperti Jesse, Slinky Dog, Rex, Hamm, dan Potato Heads telah dengan hati-hati dimasukkan ke dalam cerita, dan tidak peduli seberapa menarik karakter baru, bayang-bayang orang tua mereka Tidak ada kekhawatiran itu Jelas bahwa pencipta film ini mencoba mengikuti suasana film sebelumnya, tetapi sebenarnya mereka selesai dengan tayangan yang sangat berbeda, berfokus pada ikatan Woody dan Buzz daripada hubungan keluarga.

Baca juga  "Negara Putih" Tidak Termasuk Pembatasan Ekspor Korea, Berkembang Menjadi 1000 Item?
LEADING THE WAY — In Disney•Pixar’s “Toy Story 4,” Bonnie’s beloved new craft-project-turned-toy, Forky, declares himself trash and not a toy, so Woody takes it upon himself to show Forky why he should embrace being a toy. Featuring Tom Hanks as the voice of Woody, and Tony Hale as the voice of Forky, “Toy Story 4” opens in U.S. theaters on June 21, 2019…©2019 Disney•Pixar. All Rights Reserved.

Namun demikian, koneksi yang kuat telah dibuat untuk keluarga jemaat ini hingga pekerjaan sebelumnya, sehingga dimungkinkan untuk merasakan cinta dan integritas ketika karakter utama berjuang untuk kembali satu sama lain, dan tujuan dari tim produksi Bisa dikatakan bekerja dengan baik. Juga, dengan penampilan mainan yang hidup di luar kamar anak-anak yang aman, Anda bisa melihat sekilas sisi baru Woody dan Buzz. Ini adalah pengalaman yang sangat menyenangkan untuk melihat batas-batas baru dari karakter yang telah berbagi selama 25 tahun. Penampilan Tom Hanks termasuk rasa lelah yang menceritakan banyak pengalaman Woody dalam dekade terakhir, dan pria bersenjata tua itu telah melihat dan kehilangan begitu banyak hal Disarankan itu.

Ini adalah “Toy Story 4” terpanjang kedua dalam seri dengan waktu pemutaran 100 menit, tetapi cerita ini memiliki momentum dan distribusi kecepatan yang baik, dan terasa membosankan atau diperpanjang bahkan jika itu adalah adegan dari bola yang berubah pada cerita tersebut. Tidak perlu Naskah dalam film ini mungkin tidak dijaga kerahasiaannya seperti ‘Avengers / End Game’, tetapi jelas merupakan pekerjaan yang harus dilihat sebelum menjadi rusak, dan jika Anda suka mereka Andy, itu mainan Apalagi jika Anda mencintai para pahlawan.