Pasar saham hari ini: Dow merosot pada jatuhnya sahama teknologi yang dipimpin Micron, pengecer Target tank

Pasar saham hari ini: Dow merosot pada jatuhnya sahama teknologi yang dipimpin Micron, pengecer Target tank

Ilustrasi target

UDAHKETEMU.COM, INVESTASI- Dilansir dari Investing.com – Dow merosot ke posisi merah menjelang penutupan Rabu, tertekan oleh kemerosotan teknologi yang dipicu oleh Micron dan kerugian besar pada pengecer Target sama seperti data penjualan ritel yang lebih baik dari perkiraan memperbaharui kekhawatiran akan kebijakan moneter Federal Reserve yang lebih hawkish pengetatan.

Dow Jones Industrial Average tergelincir 0,1%, atau 39 poin, Nasdaq turun 1,54%, dan S&P 500 turun 0,8%.

Departemen Perdagangan melaporkan bahwa penjualan ritel naik 1,3% bulan lalu, melampaui perkiraan untuk kenaikan 1,0% yang diharapkan. Grup kontrol penjualan ritel – yang memiliki dampak lebih besar pada PDB AS – naik 0,7% mengalahkan ekspektasi untuk kenaikan 0,3%.

Data yang kuat adalah “indikasi yang layak bahwa permintaan nominal tetap cukup kuat…menunjukkan bahwa Fed masih memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk menyelaraskannya dengan pasokan agregat,” kata Jefferies dalam sebuah catatan.

Baca juga  Salah Satu Tahun Emas untuk Liverpool !

Saham-saham teknologi mengambil nafas dari krisis baru-baru ini menyusul tekanan dari kemerosotan yang dipimpin Micron pada saham semikonduktor.

Micron Technology (NASDAQ:MU) turun lebih dari 6% setelah pembuat chip tersebut memperingatkan bahwa prospek pasar untuk tahun 2023 “telah melemah”, dan memangkas belanja modal di tengah rencana untuk memangkas pasokan.

“Kami percaya ada potensi permintaan yang lebih lama yang berpotensi membebani ruang teknologi yang lebih luas (misalnya, pemulihan yang dimulai nanti pada tahun 2023 atau lebih lemah dari yang diproyeksikan),” kata Wedbush setelah pengumuman Micron.

Target (NYSE:TGT) turun 13%, mendorong sektor ritel yang lebih luas jauh di zona merah setelah pengecer melaporkan penurunan laba sebesar 50% dan memangkas panduan kuartal keempatnya, memperingatkan kuartal liburan yang lebih lemah.

Baca juga  Amerika Babak Belur Hadapi Covid-19, Gedung Putih Diam Saja ?

Lowe’s (NYSE:LOW) naik 3% melawan tren lebih rendah setelah melaporkan hasil kuartal ketiga yang melampaui estimasi analis.

Advance Auto Parts (NYSE:AAP) turun 15% setelah melaporkan hasil kuartalan yang meleset dari garis atas dan bawah, mendorong serangkaian penurunan peringkat dari analis di Wall Street. UBS menurunkan peringkat saham menjadi netral dari beli, sementara Wedbush memangkas target harga saham menjadi $165 dari $200.

Meskipun bergerak lebih rendah di pasar yang lebih luas, beberapa di Wall Street terus bertaruh bahwa saham kemungkinan akan naik lebih tinggi hingga akhir tahun, meskipun kenaikannya tidak akan mulus.

“Kami menyukai pasar secara keseluruhan untuk mendorong sedikit lebih tinggi ke akhir tahun, namun ini seharusnya tidak menganggap ini akan menjadi perdagangan yang lancar, karena ketidakpastian makro tetap tinggi bahkan setelah beberapa data inflasi mulai mendingin,” kata Janney Montgomery Scott di sebuah catatan.

Baca juga  Mesir, Yordania, Prancis dan Jerman Beri Peringatan Ke Israel Karena Mencoba Mencaplok Wilayah Palestina di Tepi Barat