“Negara Putih” Tidak Termasuk Pembatasan Ekspor Korea, Berkembang Menjadi 1000 Item?

“Negara Putih” Tidak Termasuk Pembatasan Ekspor Korea, Berkembang Menjadi 1000 Item?

Pemerintah akan membuat keputusan kabinet pada 2 Agustus untuk mengubah keputusan untuk mengeluarkan Korea dari “Negara Putih”, yang mengambil langkah-langkah preferensial dalam kontrol ekspor terhadap keamanan, untuk memperkuat pembatasan ekspor pada bahan semikonduktor ke Korea. Ternyata itu menyesuaikan pada tanggal 26. Diperkirakan akan dikeluarkan pada akhir Agustus karena mulai berlaku dua puluh satu hari setelah dikeluarkannya dekrit tersebut. Korea adalah negara pertama yang membatalkan penunjukan negara putih. Jika pengecualian secara resmi diputuskan, reaksi lebih lanjut Korea tidak bisa dihindari.

Jika pemerintah Korea menyimpang dari negara putih, dianalisis bahwa target eksklusi perlakuan istimewa akan dengan cepat berkembang dari tiga item bahan semikonduktor saat ini menjadi “lebih dari seribu item” seperti komponen elektronik dan peralatan mesin. Jika produk petrokimia dan mobil di industri besar di sebelah semikonduktor terpukul, mereka dalam krisis.

Baca juga  Produksi Film Asli dan Crowdfunding Pertama Kalinya Dalam Lima Tahun di "Romography"

Pihak Korea akan menggunakan semua konferensi internasional, seperti Pertemuan Negosiasi Ekonomi Komprehensif Kawasan Asia Timur (RCEP), untuk mengantisipasi penarikan langkah-langkah Jepang, dan berharap dapat mendukung opini publik internasional. Seorang pejabat partai yang berkuasa di pemerintahan Munjeein memperingatkan bahwa Olimpiade Tokyo akan terpengaruh. Saya tidak menyebutkan tanggapan khusus.

Pemerintah Jepang telah meninjau dan menjelaskan operasi kontrol perdagangan domestik terkait dengan pengecualian Korea. Pada konferensi pers pada hari Selasa, Sekretaris Kabinet Yoo Yeo mengatakan, “Ini adalah ukuran yang tepat dari sudut pandang kontrol ekspor yang efektif.”

Penunjukan negara putih Korea adalah 2004. Jika tujuan ekspor adalah negara kulit putih, perusahaan ekspor dapat menerima langkah-langkah seperti penyederhanaan prosedur. Jika dikecualikan, maka perusahaan pengekspor perlu memperoleh izin dari Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri jika ada ancaman konversi militer untuk banyak barang kecuali makanan dan kayu.

Baca juga  Toko Pertama Seven Eleven di Okinawa

Pemerintah melakukan komentar publik (pengajuan pendapat) dari satu hari pada kebijakan pengecualian. Lebih dari 10.000 angka yang tidak biasa dikumpulkan, sebagian besar mengatakan untuk mendukung kebijakan tersebut. Pemerintah Korea juga menyatakan pendapat kepada pihak Jepang untuk menarik langkah-langkah tersebut.