Manajemen Sebagai Seni

Manajemen Sebagai Seni

Manajemen juga dianggap sebagai seni karena keduanya memiliki karakteristik yang sama. Jika kita perhatikan definisi seni, kita akan memahami adanya keterkaitan antara manajemen dan seni.

Seni adalah sebuah pengetahuan sistematis yang membutuhkan kreativitas dan keterampilan. Seorang seniman juga perlu latihan terus menerus untuk menjadi sempurna atau mencapai tingkat kesempurnaan tertentu yang dianggap dapat diterima.

Namun, intinya di sini adalah seni perlu diekspresikan dengan baik oleh manusia. Seseorang tidak bisa belajar dan tidak menerapkan pengetahuan yang diperoleh dalam karya seninya. Dengan kata lain, seseorang atau orang tertentu harus menggunakan keterampilan dan kreativitas-nya untuk menghasilkan sesuatu yang mengesankan.

Setelah prinsip-prinsip dasar dalam seni dipelajari, kita kemudian dituntut untuk membawanya lebih jauh melalui kreativitas untuk menghasilkan kreasi yang bernilai seni. Juga tidak pantas untuk memanggil seseorang sebagai seniman ketika dia tidak pernah menciptakan apa pun.

Baca juga  Selamat Hari Ayah Nasional untuk seluruh Ayah di Indonesia

Alasan mengapa manajemen disebut sebagai seni
1. Penggunaan Pengetahuan Teoretis
Seni dipelajari dan diterapkan. Proses pembelajaran datang sebelum aplikasi. Ada sejumlah besar sumber daya untuk belajar dan mengembangkan pengetahuan industri tentang seni yang mencakup bahan belajar dan buku yang tersedia untuk membantu seniman memperoleh pemahaman yang lebih baik dan memberikan hasil berkualitas.
Namun, hal yang sama berlaku untuk manajemen. Ada pengetahuan teoritis yang diperoleh melalui pembelajaran. Dengan kata lain, manajer dapat belajar tentang operasi manajemen dan prinsip-prinsip yang disediakan dalam materi studi. Ini juga merupakan fitur dalam seni.

2. Aplikasi yang Dipersonalisasi
Seseorang dapat belajar dan memperoleh pengetahuan teoretis sambil belajar seni, tetapi itu tidak berakhir di sana. Pengetahuan yang diperoleh harus diterapkan secara efisien untuk menghasilkan hasil.

Baca juga  Standar Akuntansi Keuangan ETAP

Sebagai hasilnya, setiap seniman diharapkan memiliki keterampilan dan kreativitas pribadi sehingga ia dapat memanfaatkan pengetahuan yang diperoleh dengan baik. Bahkan ketika dua atau lebih seniman mempelajari hal yang sama, kreativitas dan keterampilan mereka akan menentukan seberapa baik mereka akan berakhir dengan menggunakan pengetahuan yang diperoleh.

Hal yang sama berlaku untuk manajemen. Mempelajari prinsip dan teori manajemen tidak cukup. Seseorang perlu memiliki keterampilan dan kreativitas yang diperlukan untuk menggunakan pengetahuan yang diperoleh untuk mencapai hasil yang positif.

Seperti halnya seni, dua atau lebih manajer dapat mempelajari hal yang sama, tetapi hasil yang dihasilkan mungkin berbeda karena keterampilan dan kreativitas mereka.