Lebih dari 3 juta siswa sekolah menengah dan menengah dilaporkan menggunakan Rokok pada tahun 2022

Perokok aktif yang ada di dunia
Ilustrasi Perokok

UDAHKETEMU.COM, AMERIKA SERIKAT- DIlansir dari CNN.com Lebih dari 3 juta siswa sekolah menengah dan menengah AS – sekitar 11% dari siswa tersebut – melaporkan penggunaan tembakau saat ini pada tahun 2022, menurut sebuah studi baru dari para peneliti di Badan Pengawas Obat dan Makanan AS dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Selama sembilan tahun berturut-turut, rokok elektrik adalah produk tembakau yang paling umum digunakan di kalangan anak muda – sekitar 2,55 juta dilaporkan menggunakannya – diikuti oleh cerutu, rokok, dan tembakau tanpa asap.

“Penggunaan produk tembakau oleh kaum muda – dalam bentuk apa pun – tidak aman,” kata laporan itu, yang dirilis Kamis. “Produk tersebut mengandung nikotin, yang sangat adiktif dan dapat membahayakan otak remaja yang sedang berkembang. Menggunakan nikotin selama masa remaja juga dapat meningkatkan risiko kecanduan obat lain di masa depan.”

VAPING GENERIK
Lebih banyak pengguna rokok elektrik remaja melaporkan vaping dalam waktu lima menit setelah bangun tidur, studi baru menemukan
Studi ini didasarkan pada Survei Tembakau Pemuda Nasional 2022, yang diberikan kepada kaum muda di kelas enam hingga 12. Survei dilakukan dari 18 Januari-31 Mei 2022. Karena perubahan metodologi, para peneliti mengatakan ada keterbatasan kemampuan untuk membandingkan perkiraan dengan orang-orang dari tahun-tahun sebelumnya.

Baca juga  Bank ogah kasih pinjaman, startup bus listrik India sulit berkembang

Laporan tersebut merinci perbedaan dalam penggunaan tembakau di antara kaum muda: Pemuda non-Hispanik Amerika Indian dan Alaska melaporkan persentase tertinggi dari setiap produk penggunaan tembakau, sekitar 13,5%. Pemuda kulit putih non-Hispanik melaporkan penggunaan rokok elektrik paling banyak, 11%, sementara pemuda kulit hitam melaporkan penggunaan produk tembakau yang paling mudah terbakar, 5,7%, termasuk penggunaan cerutu, 3,3%.

Tingkat penggunaan tembakau yang lebih tinggi juga dilaporkan di antara siswa yang melaporkan menerima nilai sebagian besar Fs, 27,2%; di antara mereka yang mengalami tekanan psikologis berat, 18,3%; dan di antara mereka yang diidentifikasi sebagai transgender, 16,6%, dan lesbian, gay atau biseksual, 16%.

“Penggunaan produk tembakau komersial terus mengancam kesehatan kaum muda bangsa kita, dan kesenjangan dalam penggunaan produk tembakau kaum muda tetap ada,” Deirdre Lawrence Kittner, direktur Kantor CDC untuk Merokok dan Kesehatan, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Dengan mengatasi faktor-faktor yang menyebabkan penggunaan produk tembakau oleh kaum muda dan membantu kaum muda untuk berhenti, kita dapat memberikan kesempatan terbaik bagi kaum muda bangsa kita untuk menjalani kehidupan yang paling sehat.”

Baca juga  Depresi berat berkurang dengan dosis tunggal 'jamur ajaib' sintetis

Laporan tersebut mencatat mungkin ada “volume paparan promosi dan iklan tembakau yang lebih tinggi” dan kepadatan eceran tembakau yang lebih tinggi di komunitas ras dan etnis minoritas.

DAPATKAN NEWSLETTER MINGGUAN CNN HEALTH
Daftar di sini untuk mendapatkan Hasil yang Diterima bersama Dr. Sanjay Gupta setiap hari Selasa dari tim Kesehatan CNN.

Penggunaan tembakau adalah ”penyebab utama penyakit, kecacatan, dan kematian yang dapat dicegah di antara orang dewasa di Amerika Serikat”, kata laporan itu, dan hampir semua penggunaan tembakau dimulai pada masa muda.

Para peneliti menyerukan pengawasan lanjutan terhadap semua produk tembakau, implementasi berkelanjutan dari strategi pengendalian tembakau dan regulasi FDA terhadap produk tembakau.

Baca juga  Jutaan Dokter dan Perawat Filipina 'Angkat Tangan' Desak Presiden Lakukan Lockdown

“Jelas kami telah membuat kemajuan terpuji dalam mengurangi merokok di kalangan pemuda bangsa kita. Namun, dengan lanskap produk tembakau yang terus berubah, masih ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan,” Brian King, direktur Pusat Produk Tembakau FDA, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

Keterbatasan termasuk bahwa semua data dilaporkan sendiri, dan hanya remaja sekolah negeri dan swasta yang disurvei. Menurut laporan tersebut, hasilnya mungkin tidak dapat digeneralisasikan untuk remaja di sekolah alternatif, pusat penahanan, atau remaja yang putus sekolah.

Ads Blocker Image Powered by Code Help Pro

Ads Blocker Detected!!!

We have detected that you are using extensions to block ads. Please support us by disabling these ads blocker.

Powered By
Best Wordpress Adblock Detecting Plugin | CHP Adblock