Lagu “Genius Boy” Pengadilan, Yu-Geun “Disposisi perguruan tinggi yang melanggar hukum”

Lagu “Genius Boy” Pengadilan, Yu-Geun “Disposisi perguruan tinggi yang melanggar hukum”

Pengadilan memutuskan bahwa universitas diperbolehkan membuang “anak jenius” Song Yu-Geun (22, foto) yang gagal memperoleh gelar doktornya dalam periode yang ditentukan.

Di bagian kedua dari administrasi cabang Daejeon (hakim jenius), Song menolak klaim Song dalam gugatan yang diajukan terhadap Song, mantan presiden Universitas Sains dan Teknologi (UST), pada 11 November.

Pada bulan Maret 2009, ketika dia berusia dua belas tahun, dia memasuki jurusan Astronomi dan Ilmu Luar Angkasa UST. Namun, ia gagal mendapatkan gelar doktor dalam waktu delapan tahun, yang paling lama dalam karirnya, dan dikeluarkan dari sekolah pada bulan September tahun lalu.

Song mengajukan gugatan mengklaim bahwa disposisi itu tidak adil. Pada tahun 2015, sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal internasional, Astrophysical Journal, dijiplak dan dijangkiti oleh penjiplakan.Pada tahun 2016, ketika profesor diberhentikan, ia mengklaim bahwa periode pendidikan UST yang sebenarnya adalah tujuh tahun. Menurut kebijakan UST, Song mengatakan bahwa proses integrasi dapat diselesaikan hingga delapan tahun, dan jika lulus dari program magister atau doktoral, ia dapat hadir hingga 10 tahun.

Baca juga  Presiden Korea Selatan Roh Moo-jin, Menghadiri KTT G20 di Osaka

Namun, pengadilan mengatakan, “Alasan mengapa profesor diberhentikan adalah karena penjiplakan tesis.” Argumen bahwa penggugat harus dimintai pertanggungjawaban atas kasus ini dan bahwa terdakwa berusaha untuk menyelesaikan masalah, Tidak, “katanya. Hakim juga mengatakan, “Pada 2015, jika ujian tesis doktor diterima, itu tidak akan berlanjut.” Kesimpulannya, klaim penggugat tidak memiliki alasan. “

Setelah lulus dari sekolah dasar dalam enam bulan, Song lulus dari sekolah menengah dan sekolah menengah dengan sertifikat GED dan diakui sebagai ‘anak jenius’ ketika ia berusia delapan tahun.