Jarak Pandang di Jambi Hanya Mencapai 3,9 km karena Munculnya Kabut Asap

Jarak Pandang di Jambi Hanya Mencapai 3,9 km karena Munculnya Kabut Asap

Kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) yang terjadi di sejumlah kabupaten di Provinsi Jambi menyebabkan munculnya kabut asap yang mempengaruhi jarak pandang di Kota jambi menjadi hanya mencapai 3,9 kilometer.

Kasi Data dan Informasi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Sultan Thaha Jambi, Kurnia Ningsih mengatakan akibat kebakaran di sejumlah kabupaten yang ada di Jambi jarak pandang saat ini mencapai 3.900 meter.”Jarak padang terendah terjadi pada pagi dan malam hari, bisa 3.900 meter saja, sedangkan siang tidak mengganggu karena arah angin tidak kencang jadi asap tidak masuk ke kota,” katanya kepada wartawan di Jambi, Senin (5/8).

Pada tiga hari terakhir keberadaan asap di Kota Jambi bertahan jauh lebih lama dibandingkan hari sebelumnya. Tiga hari terakhir itu sudah sampai 5 sampai 6 jam. BMKG juga mencatat untuk musim kemarau di Provinsi Jambi diprediksi akan terjadi hingga akhir September 2019 mendatang. “Untuk cuaca sendiri di Jambi akan terjadi dalam kondisi berawan, namun tidak menimbulkan hujan, cuman berawan saja,” kata Kurnia Ningsih.

Baca juga  Wali Kota Bandung, Oded M. Danial akan terus berusaha mewujudkan Kota Bandung menjadi kota yang terdepan dalam pendidikan karakter guna menciptakan Sumber Daya Manusia (SDM) yang unggul sesuai Visi Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung

Dia menyebutkan hanya ada dua kabupaten yang kemungkinan akan terjadi hujan dari ringan hingga sedang yakni Kerinci dan Merangin. BMKG juga mencatat untuk titik panas yang terjadi di sejumlah kabupaten di Provinsi Jambi ternyata tidak sepenuhnya disebabkan oleh titik api melainkan juga akibat tumpukan batu bara menjadi salah satu penyumbang titik panas. “Tumpukan batu bara yang ada tersebut terbaca Satelit Terra & Aqua sebagai titik panas.”

Kurnia Ningsih menyebutkan informasi yang diterima dirinya tumpukan baru bara tersebut berada di Kabupaten Batanghari. BMKG meminta agar tidak menumpuk batu bara yang berakibat munculnya titik panas. Berdasarkan pantauan Sensor Modis (Satelit Terra & Aqua) dan Suomi NPP (Tingkat Kepercayaan lebih dari 50 persen tertanggal 4 Agustus 2019 update Tanggal 5 Agustus 2019 pukul 05.00 WIB di wilayah Provinsi Jambi terdapat 12 titik panas yaitu di Kabupaten Tanjab Barat tiga titik panas, dan Kabupaten Muaro Jambi sembilan titik panas.

Baca juga  Perum Perumahan Nasional (Perumnas) mendatangi Polda Sumatera Utara untuk melaporkan Badan Kemakmuran Masjid (BKM) Amal Silaturahim
Ads Blocker Image Powered by Code Help Pro

Ads Blocker Detected!!!

We have detected that you are using extensions to block ads. Please support us by disabling these ads blocker.

Powered By
Best Wordpress Adblock Detecting Plugin | CHP Adblock