Hasil jajak pendapat Elon Musk adalah: Dia harus mundur, kata pemilih Twitter

Hasil jajak pendapat Elon Musk adalah: Dia harus mundur, kata pemilih Twitter

elon musk

UDAHKETEMU.COM,Technology–

Jajak pendapat Twitter yang dibuat oleh Elon Musk menanyakan apakah dia harus “mundur sebagai kepala Twitter” berakhir Senin pagi dengan suara terbanyak setuju.

Musk mengatakan dia akan mematuhi hasil jajak pendapat tidak ilmiah, yang dimulai Minggu malam dan diakhiri dengan 57,5% suara ya, 42,5% suara tidak.

Lebih dari 17 juta suara diberikan dalam referendum informal tentang kepemimpinannya yang kacau di Twitter, yang telah ditandai dengan PHK massal, replatforming akun yang ditangguhkan yang telah melanggar aturan Twitter, penangguhan jurnalis yang meliputnya dan perubahan kebijakan whiplash dibuat dan terbalik secara real time.

Musk tidak segera bereaksi terhadap hasil pemungutan suara.

Kantor pusat Twitter di San Francisco, California, AS, pada Selasa, 29 November 2022. Fotografer: David Paul Morris/Bloomberg via Getty Images
Twitter menghapus kebijakan baru yang kontroversial yang melarang tautan ke platform sosial lainnya
Beberapa jam sebelum jajak pendapat diluncurkan, Musk dikritik secara terbuka bahkan oleh beberapa mantan pendukung di industri teknologi karena kebijakan baru yang kontroversial yang melarang tautan ke platform media sosial tertentu lainnya. Kebijakan tersebut dihapus kurang dari 24 jam setelah diperkenalkan. Musk juga mengatakan bahwa “ke depan”, dia akan melakukan polling kepada pengguna Twitter untuk membiarkan mereka memutuskan perubahan kebijakan.

Baca juga  Ada film komedi romantis Focus dan aksi penjahat sadis di 15 Minutes

Pergantian peristiwa yang tidak biasa menyoroti bagaimana Musk tampaknya telah meninggalkan proses pertimbangan yang lebih hati-hati demi beroperasi sesuai keinginannya sendiri. Musk, yang memiliki sejarah perilaku tidak menentu dan komentar kontroversial, baru-baru ini terlibat dalam perseteruan satu arah dengan Apple, menyebarkan teori konspirasi tentang serangan kekerasan terhadap Paul Pelosi, dan membuat setidaknya satu keputusan tentang siapa yang diizinkan di Twitter. berdasarkan perasaannya sendiri.

Retorika dan perubahan Musk pada platform telah menciptakan lebih banyak ketidakpastian di sekitar pengiklan, yang merupakan mayoritas bisnis Twitter. Sejak Musk menyelesaikan pengambilalihan Twitter pada bulan Oktober, sejumlah merek telah menghentikan iklan di platform tersebut. Musk sering menyatakan bahwa keuangan Twitter sangat buruk. Twitter sedang mengalami kerugian $4 miliar setahun setelah eksodus pengiklan, perkiraan Dan Ives, analis di Wedbush Securities.

Membalas tweet hari Minggu, di mana peneliti kecerdasan buatan MIT Lex Fridman mengatakan dia akan mengambil pekerjaan CEO, Musk mengisyaratkan dia belum sepenuhnya senang dengan penampilan barunya.

“Anda pasti sangat menyukai rasa sakit,” tweet Musk, mencatat bahwa perusahaan “telah berada di jalur cepat menuju kebangkrutan sejak Mei.”

Baca juga  Motorola meluncurkan model smartphone Razr dengan konsep baru dan termutakhir seharga Rp 21 Juta

Jajak pendapat tersebut juga menginspirasi sukarelawan lainnya. Rapper Snoop Dogg membuat jajak pendapat Twitternya sendiri pada Minggu malam, menanyakan: “Haruskah saya menjalankan Twitter?” Pada Senin pagi, itu memiliki 1,3 juta suara dengan lebih dari 80% responden mengatakan ya.

Namun Musk membantah bahwa dia sedang memikirkan CEO baru.

“Tidak ada yang menginginkan pekerjaan yang benar-benar dapat membuat Twitter tetap hidup. Tidak ada penggantinya,” cuit Musk. “Pertanyaannya bukanlah menemukan CEO, pertanyaannya adalah menemukan CEO yang dapat membuat Twitter tetap hidup.”

Musk telah menjual saham Tesla senilai miliaran dolar, kemungkinan besar untuk membayar pembelian Twitter-nya. Itu telah membuat saham Tesla tenggelam 11% selama sebulan terakhir. Tapi saham Tesla naik 5% dalam perdagangan premarket setelah hasil jajak pendapat terungkap.

“Ini telah menjadi momen mata hitam bagi Musk dan menjadi beban besar pada saham Tesla yang terus menderita secara brutal sejak sinetron Twitter dimulai dengan penurunan merek yang terkait dengan Musk sebagai masalah nyata,” kata Ives dalam sebuah catatan kepada klien. Senin.

Namun, dengan atau tanpa gelar CEO, Musk hampir pasti akan terus mengendalikan arah perusahaan.

Baca juga  Vivo X50 Rilis, Spesifikasi Kamera Fotografi dan Performa Berani Diadu

Setelah mengambil alih Twitter, Musk membubarkan dewan perusahaan dan C-Suite-nya dikosongkan. Sebagai satu-satunya direktur dewan dan pemilik perusahaan, Musk dapat menunjuk CEO berikutnya – dan juga memberi tahu orang itu apa yang harus dilakukan dalam peran tersebut.

Sebagai pengganti kepemimpinan Twitter sebelumnya, Musk meminta pemodal ventura dan teman-temannya untuk bekerja dengannya saat dia mempertimbangkan sejumlah perubahan signifikan pada perusahaan. Daftar tersebut termasuk investor Jason Calacanis, mitra Craft Ventures David Sacks dan Sriram Krishnan, mitra umum Andreessen Horowitz yang berfokus pada crypto dan mantan pemimpin tim konsumen Twitter.

Beberapa dari orang-orang itu sekarang dapat masuk dalam daftar pendek untuk mengambil alih sebagai CEO jika Musk menepati janjinya dan mundur.

Tak lama setelah Musk memposting jajak pendapat terbarunya, Calacanis memposting jajak pendapatnya sendiri yang menanyakan siapa yang harus menjadi CEO Twitter berikutnya: dirinya sendiri, Sacks, atau Calacanis dan Sacks bersama sebagai co-CEO.

Pada publikasi ini, opsi keempat menang dengan selisih yang lebar: “Lainnya”.

Ads Blocker Image Powered by Code Help Pro

Ads Blocker Detected!!!

We have detected that you are using extensions to block ads. Please support us by disabling these ads blocker.

Powered By
Best Wordpress Adblock Detecting Plugin | CHP Adblock