Enam tewas oleh pasukan Israel di hari paling mematikan bagi warga Palestina tahun ini

Pria berduka di kamar mayat setelah bentrokan dengan pasukan Israel di Nablus, di Tepi Barat yang diduduki pada hari Selasa.

UDAHKETEMU.COM, Jerusalem- Setidaknya enam warga Palestina tewas oleh militer Israel pada hari Selasa, menjadikannya hari kekerasan paling mematikan di Tepi Barat yang diduduki tahun ini, analisis CNN menunjukkan data resmi Palestina.

Lima tewas di kota tua Nablus selama serangan Israel di sana, menurut Kementerian Kesehatan Palestina. Orang keenam tewas di Nabi Saleh, sebelah utara Ramallah, oleh tembakan langsung Israel, Kementerian menambahkan, ketika pengunjuk rasa Palestina turun ke jalan sebagai tanggapan atas operasi militer Nablus.

Serangan di Nablus juga menyebabkan sekitar 20 orang terluka, kata kementerian itu.

Israel mengatakan pihaknya menargetkan Lion’s Den, sebuah kelompok militan baru yang muncul di Nablus tahun ini dan telah menargetkan tentara Israel, menewaskan sedikitnya dua orang.

Baca juga  Amerika Babak Belur Hadapi Covid-19, Gedung Putih Diam Saja ?

Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas mengutuk pembunuhan hari Selasa sebagai “kejahatan perang” sambil menyerukan Amerika Serikat untuk menghentikan “agresi” Israel di Tepi Barat sebelum hal-hal “mencapai titik yang sangat kritis,” menurut juru bicaranya Nabil Abu Rudeineh.

Mengomentari penggerebekan Nablus, Perdana Menteri Israel Yair Lapid berkata, “tujuan kami adalah dan tetap menimbulkan kerusakan parah dan abadi pada terorisme dan agennya di Jenin dan Nablus dan di mana pun tempat sarang teroris tumbuh.” Dia menambahkan bahwa kepala kelompok militan Lion’s Den dan militan lainnya dibunuh dalam penggerebekan itu dan bahwa “laboratorium teroris di Lion’s Den rusak parah.”

Ads Blocker Image Powered by Code Help Pro

Ads Blocker Detected!!!

We have detected that you are using extensions to block ads. Please support us by disabling these ads blocker.

Powered By
Best Wordpress Adblock Detecting Plugin | CHP Adblock