Dolar AS Bergerak Turun, Katalis Safe Haven Surut

Dollar

UDAHKETEMU.COM, INVESTASI- Dilansir dari halaman Investing.com – Dolar AS bergerak turun di awal perdagangan Eropa pada Rabu petang, melepas kembali keuntungan sebelumnya usai para pejabat Barat mengerdilkan pentingnya serangan rudal fatal di sebuah desa Polandia dan berusaha untuk tidak meningkatkan ketegangan dengan Rusia.

Pukul 14.55 WIB, Indeks Dolar AS, yang mengukur greenback terhadap mata uang lainnya, turun 0,3% di 106,013, setelah naik ke 106,76 pada Rabu sebelumnya.

Dolar safe haven telah mendapat dorongan pada Rabu pagi setelah tersiar kabar bahwa roket buatan Rusia telah menewaskan dua orang di sebuah desa di Polandia, anggota NATO, dekat dengan perbatasan Ukraina, sehingga meningkatkan kekhawatiran eskalasi dalam perang di Ukraina.

Namun, Moskow membantah bertanggung jawab atas serangan itu, dan Presiden AS Joe Biden menyebut informasi awal mengindikasikan bahwa senjata itu mungkin tidak ditembakkan oleh Rusia, meskipun penyelidikan sedang berlangsung.

Baca juga  Hagia Sophia : Awalnya Museum Menjadi Masjid Lagi Setelah 86 Tahun

Dolar AS telah mengalami aksi penjualan pada hari Selasa, usai rilis harga produsen meningkat lebih lemah dari perkiraan, yang menambah data inflasi konsumen yang rendah minggu lalu dan mengisyaratkan kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve mungkin sudah mendekati akhir.

“Kami pikir masih terlalu dini untuk mengharapkan pelemahan berkelanjutan dalam dolar AS, dan kami mempertahankan pandangan kami tentang level puncak USD pada akhir kuartal I/2023,” kata analis UBS dalam sebuah catatan.

“Kami percaya The Fed akan ingin melihat beberapa bulan berturut-turut inflasi yang lebih rendah sebelum mempertimbangkan perubahan poros ke sikap yang lebih dovish. Selain itu, Fed perlu melihat tanda-tanda pasar tenaga kerja yang mendingin. Namun data terbaru masih menyiratkan pertumbuhan lapangan kerja yang kuat, pengangguran rendah, dan upah yang meningkat pesat.”

Baca juga  Update Terbaru Gaji 13, Tidak Akan Cair Berbarengan Dengan Gaji Bulanan

Di tempat lain, GBP/USD diperdagangkan flat di 1,1858, tepat di bawah level terkuatnya dalam tiga bulan, setelah data menunjukkan bahwa inflasi Inggris naik ke level tertinggi baru multi dekade pada bulan Oktober, didorong oleh kenaikan harga makanan dan energi.

Indeks harga konsumen naik 2,0% dari bulan September saja, dan naik sebesar 11,1% dari tahun sebelumnya, di atas perkiraan kenaikan bulanan sebesar 1,7% dan tingkat tahunan sebesar 10,7%.

Angka-angka ini bisa mengindikasikan kenaikan suku bunga lebih lanjut oleh Bank of England, dan juga akan mengecewakan pemerintah Inggris kala bersiap untuk mengumumkan rencana pajak dan belanja baru untuk tahun-tahun mendatang pada hari Kamis.

Baca juga  Media Australia menyimpulkan Indonesia akan Menjadi Pusat Penyebaran Virus Corona Di Dunia

EUR/USD naik 0,4% ke 1,0389, mendekati level tertinggi tiga bulan, sementara AUD/USD yang sensitif terhadap risiko naik 0,1% di 0,6763, tetap naik meskipun ada peningkatan ketegangan geopolitik.

USD/JPY naik 0,2% di 139,62, dan USD/CNY naik 0,5% di 7,0770, di mana yuan tertekan oleh data yang menunjukkan harga rumah China turun ke level terendah tujuh tahun pada bulan Oktober.

Ini terjadi pasca rilis data produksi industri dan penjualan ritel awal pekan ini, yang menyiratkan bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia itu berada di bawah tekanan.