Biaya hidup: Ekonomi Jepang tiba-tiba menyusut setelah yen merosot

Ekonomi jepang

UDAHKETEMU.COM, JEPANG -Perekonomian Jepang tiba-tiba menyusut untuk pertama kalinya dalam setahun karena meningkatnya biaya hidup memukul pertumbuhan belanja konsumen.

Produk domestik bruto (PDB) turun 1,2% tahunan dalam tiga bulan hingga akhir September.

Orang-orang menahan pengeluaran di tengah kekhawatiran perlambatan global dan melemahnya yen membuat impor lebih mahal.

Namun, para ekonom memperkirakan ekonomi terbesar ketiga di dunia itu terhindar dari resesi karena bangkit kembali tahun ini.

“Kami mengharapkan flip kembali ke ekspansi” pada akhir 2022, Darren Tay, ekonom Jepang di Capital Economics mengatakan dalam sebuah catatan kepada investor.

Perekonomian Jepang “akan mendapat manfaat dari rebound pariwisata masuk dan neraca perdagangan yang lebih kuat. Tetapi risiko virus dan kenaikan inflasi akan membatasi tingkat pemulihan,” tambahnya.

Baca juga  Lagi, Data PeduliLindungi Dijual Bjorka

Seiring dengan perlambatan ekonomi global dan kenaikan inflasi di seluruh dunia, Jepang telah berjuang karena mata uangnya jatuh nilainya terhadap dolar AS tahun ini.

Bulan lalu yen mencapai posisi terendah baru dalam 32 tahun terhadap dolar, yang membuat harga barang impor – dari minyak hingga makanan – lebih mahal bagi rumah tangga dan bisnis Jepang.

Penurunan yen dalam beberapa bulan terakhir didorong oleh perbedaan antara suku bunga di Jepang dan AS.

Sejak Maret, Federal Reserve AS telah secara agresif menaikkan suku bunga utamanya untuk mengatasi kenaikan biaya hidup.

Sementara itu, Bank of Japan mempertahankan suku bunga utamanya di bawah nol.

Baca juga  Volume Terakhir Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba mulai dijual

Suku bunga yang lebih tinggi cenderung membuat mata uang lebih menarik bagi investor.

Akibatnya, ada sedikit permintaan untuk mata uang dari negara-negara dengan tarif lebih rendah dan mata uang tersebut jatuh nilainya.

Namun, Nobuko Kobayashi dari EY menyoroti bahwa penurunan mata uang adalah kabar baik bagi perusahaan Jepang yang menjual barang mereka di luar negeri.

“Bagi eksportir, pelemahan yen pasti positif karena menekan biaya. Bagi mereka yang memproduksi dan secara lokal melayani pasar luar negeri, keuntungan yang dikonversi menjadi yen meningkat karena yen yang lebih murah. Dengan demikian, sektor otomotif dan elektronik diuntungkan dari pelemahan yen ,” dia berkata.

Ms Kobayashi menambahkan bahwa yen yang lemah mungkin juga baik untuk perekonomian Jepang karena dapat membantu menarik investasi dari luar negeri.

Baca juga  Fakta yang Jarang Orang Ketahui Tentang Legenda Samurai
Ads Blocker Image Powered by Code Help Pro

Ads Blocker Detected!!!

We have detected that you are using extensions to block ads. Please support us by disabling these ads blocker.

Powered By
Best Wordpress Adblock Detecting Plugin | CHP Adblock